Yun… ayun..

Zefa sekarang punya hobi baru. Hobi bobo di ayunan. Padahal tuh ayunan dah di buatin eyang sejak zefa umur 1 bulan. Tapi zefa baru bisa nikmatinnya sekarang ini. Hmm.. pules banget deh kalo dah di ayun. Asal jgn berhenti aja.
Btw mau tau asal-usul adanya ayunan ini ga? (mau ga mau tetep harus mau! ) Gini ceritanya…
Suatu hari ada seorang bayi, ya kira-kira usia 1 bulan lah, nangis teriak-teriak ga ketulungan gitu. Sang mama pun tergopoh-gopoh sambil menenangkan si anak semata wayangnya. Cup cup sayang….cup ya… mama di sini.” Begitulah sang mama dg kasih sayangnya meninabobokan sang anak kembali. Tapi dasar si anak teteepp aja nangis meraung-raung gitu. Akhirnya sang mama pun give up. Bayangpun jam 12 malam mpe jam 2 dini hari si mama cantik ini harus gendong terus si buah hati tercintaya nya. Yah meskipun anak tersayang tapi tetep aja hati ini dongkol. Kaya’nya si mama lagi di ospek ma si kecil. Harus gendong sambil berdiri, di ruang tamu pula. Kalo ketauan duduk, lgs deh tangis bombay nya keluar lagi. Sebel, mangkel, capek tangan, capek hati n ngantuk campur aduk jadi satu. Mana bala bantuan ga dateng2 lagi. Hua…. Jadi pengen ikutan nangis deh kalo gini terus. Di saat detik2 terakhir keputusasaan, akhirnya turunlah dari langit eh dari kamar atas yang kung. Dan dengan sigapnya bengambil alih si kecil dari tangan mama. Wuih… alhamdulillah… setidaknya mama di beri kesempatan untuk menata hati lagi. Esoknya eyang punya ide untuk bikin ayunan ala kampoeng halamannya. Sibuk cari tali, cari kain jarik, iket sana, iket sini dan.. jreng jreng… jadilah ayunan tradisional kalimantan. Dengan harap2 cemas si kecil pun diletakkin di atas ayunan. Tapi apa yang terjadi? Hua… oeek…. Ternyata si kecil ga suka. Hiks.. sia2 deh jerih payah eyang. Tapi Eyang tetep keukeuh (bener ga sih ejaannya?) buat ngayun. Si kecil pun tetep teguh pendiriannya buat nangis. Akhirnya yang gede yang ngalah. Back to basic. Gendong lagi! Hidup gendong!! Sampai akhirnya si kecil menemukan nyamannya ayunan di usia 4 bulan ini. Wuih.. akhirnya ga sia2 perjuangan eyang selama ini
Yup.. begitulah asal muasal terjadinya ayunan yang sempat jadi rebutan antara Zefa dan bang silmi. Dan akhirnya eyang pun harus bikin satu lagi buat si abang. Senangnya eyang mainannya laris manis bak tanjung kimpoel (apa hubungannya coba) Jangan2 ntar kalo mba salma dah agak gedean, eyang harus bikin satu ayunan lagi deh.. Waduh.. bisa2 ni rumah penuh dengan ayunan. Tapi ga pa pa lah asal anak2 senang.
Ayo.. Siapa lagi yang pengen di ayun??

~ oleh Zakiah pada September 26, 2007.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: